PM Jepang memulai diplomasi Olimpiade, bertemu ibu negara AS

Jakarta (ANTARA) – Perdana Menteri Jepang Yoshihide SugaBaca juga: Jepang masih berusaha gelar Olimpiade Tokyo musim panas tahun ini memulai pertemuan maraton tiga hari dengan pejabat asing yang menghadiri upacara pembukaan Olimpiade Tokyo, di antaranya ibu negara AS Jill Biden dan Presiden Prancis Emmanuel Macron.Para pemimpin dari sekitar 15 negara dan organisasi internasional dijadwalkan untuk menghadiri acara di Stadion Nasional Tokyo pada Jumat malam, yang akan diadakan tanpa penonton dari masyarakat umum karena ibu kota Jepang itu masih dalam keadaan darurat COVID-19.

Suga menerima pejabat asing di Istana Akasaka, seperti dilaporkan Kyodo, Kamis.

Perdana menteri dan istrinya Mariko makan malam dengan istri Presiden AS Joe Biden, yang memimpin delegasi Olimpiade Amerika.

Jill Biden mengunjungi Jepang untuk pertama kalinya sejak suaminya menjabat pada Januari. Dia dijadwalkan bertemu Kaisar Naruhito bersama dengan tamu lain di Istana Kekaisaran pada Jumat.

Suga akan bertemu dengan Macron pada Sabtu. Presiden Prancis diperkirakan akan mengangkat isu penculikan anak oleh orang tua yang berpisah.

Seorang warga negara Prancis, Vincent Fichot (39), yang mengatakan bahwa istrinya orang Jepang telah menculik dua anak mereka, telah menjadi berita utama karena melakukan mogok makan di dekat Stadion Nasional dalam upaya untuk meningkatkan kesadaran akan masalah itu.

Suga memulai serangkaian pertemuan, Kamis, dengan Wakil Presiden Sudan Selatan Rebecca Nyandeng De Mabior, diikuti oleh Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) Filippo Grandi, Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus dan Perdana Menteri Mongolia Luvsannamsrai Oyun-Erdene.

Tedros menyambut baik keputusan untuk melanjutkan Olimpiade Tokyo dalam menghadapi tantangan yang ditimbulkan oleh COVID-19 dan memuji upaya Jepang untuk menahan kasus, menurut Kementerian Luar Negeri Jepang.

Suga berjanji untuk terus berusaha memberikan akses vaksin yang merata.

Sekitar 15 atau lebih pemimpin dunia akan menghadiri upacara pembukaan Olimpiade, turun dari sekitar 40 orang yang menghadiri acara yang sama pada Olimpiade Rio de Janeiro 2016.

Seorang pejabat Kementerian Luar Negeri mengatakan penyebaran varian virus corona yang sangat menular baru-baru ini telah menyebabkan banyak orang membatalkan perjalanan mereka.

Presiden Korea Selatan Moon Jae In mengatakan dia tidak akan hadir setelah diplomat Jepang mengeluarkan pernyataan tidak pantas yang meremehkannya.

Sekitar 70 pejabat tingkat kabinet juga akan mengunjungi Jepang. Juru bicara pemerintah, Kepala Sekretaris Kabinet Katsunobu Kato, mengatakan jumlah itu belum difinalisasi.

Dalam pertemuan Suga dengan Oyun-Erdene, keduanya sepakat bahwa Jepang dan Mongolia akan bekerja sama dalam mewujudkan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka serta terus berupaya menuju penyelesaian penculikan warga negara Jepang oleh Korea Utara pada 1970-an dan 1980-an.

Baca juga: PM Jepang, Presiden Korsel akan bertemu pertama kali
Baca juga: PM Jepang berharap ada penonton di Paralimpiade Tokyo
Baca juga: PM Jepang sebut kemungkinan Olimpiade tanpa penonton
Baca juga: PM Suga menyesal harus terima kritik sebelum penyelenggaraan Olimpiade
Baca juga: Ibu Negara Amerika Serikat tiba di Tokyo hadiri pembukaan Olimpiade

Pewarta: Arindra Meodia
Editor: Dadan Ramdani
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Sumber

__Posted on
22 July 2021
__Categories
All Sport