Pengembalian tiket domestik Olimpiade Tokyo mencapai 18 persen

Meskipun kami berencana untuk menjual kembali tiket yang telah dikembalikan, bagaimana dan kapan mereka akan dijual kembali belum diputuskan

Jakarta (ANTARA) – Permintaan refund atau pengembalian uang untuk tiket Olimpiade Tokyo 2020 yang dijual di Jepang mencapai 18 persen dari total penjualan, menurut informasi yang disampaikan panitia pelaksana, Kamis.

Pemilik tiket di Jepang, diberi kesempatan untuk meminta pengembalian uang karena penundaan selama satu tahun akibat mewabahnya virus korona sejak bulan November 2019.

Melalui siaran pers yang diterima Reuters, Kamis, penyelenggara menyampaikan bahwa pengembalian dana untuk 810.000 tiket telah dibuat, dari total 4,45 juta tiket yang awalnya terjual secara domestik.

Baca juga: Atlet Olimpiade Tokyo akan dites virus setiap 4-5 hari sekali

Pemegang tiket dapat mengajukan permohonan pengembalian dana pada bulan November, dan pengembalian dana akan mulai dilakukan akhir bulan Desember.

“Meskipun kami berencana untuk menjual kembali tiket yang telah dikembalikan, bagaimana dan kapan mereka akan dijual kembali belum diputuskan,” kata penyelenggara.

Tiket yang sudah dibeli untuk Olimpiade Tokyo, yang dijadwalkan diadakan tahun depan, akan tetap berlaku untuk acara yang dijadwalkan ulang tersebut.

Penyelenggara belum mengatakan apakah penonton akan diizinkan masuk ke venue selama Olimpiade dan mengatakan keputusan akan dibuat pada “musim semi” ini.

Baca juga: Jepang izinkan pengunjung mancanegara ‘skala besar’ untuk Olimpiade
Baca juga: Olimpiade Tokyo ditunda, kerugian diprediksi mencapai Rp26,73 T
Baca juga: Laporan: Olimpiade yang tertunda butuh tambahan 1,9 miliar dolar AS

Pewarta: Roy Rosa Bachtiar
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Sumber

__Posted on
5 December 2020
__Categories
All Sport