Mario Gomez tepis isu berlabuh bersama Borneo FC karena uang

Jakarta (ANTARA) – Pelatih berkebangsaan Argentina Mario Gomez menepis isu bahwa dirinya kembali menerima tawaran Borneo FC hanya karena alasan uang setelah mengakhiri kerja sama dengan Arema FC meski belum semusim menjalin romantisme di Malang.“Ini tak hanya tentang kontrak dan gaji. Yang terpenting adalah persiapannya bagi saya, baik itu dari komunikasi maupun soal relasi,” ujar Mario Gomez seperti dilansir dalam laman resmi klub yang dipantau dari Jakarta, Sabtu.

Menurut dia, kedekatan yang terjalin sebelumnya bersama Borneo FC khususnya dengan presiden klub Borneo FC, Nabil Husein, membuat ia tak berpikir lama untuk kembali menjadi arsitek tim berjuluk Pesut Etam tersebut.

Baca juga: Mario Gomez kembali berlabuh di Borneo FC
Baca juga: Borneo FC ikat Mario Gomez kontrak dua tahun plus opsi perpanjangan

Mario Gomes sendiri sempat melatih Borneo FC pada musim 2019. Saat itu ia memang mengantarkan Diego Michiels dan kawan-kawan finis di urutan tujuh klasemen, namun kejeliannya dalam mengorbitkan pemain muda mendapat apresiasi manajemen.

“Saya mempunyai hubungan yang baik dengan Nabil, manajemen dan semua yang ada di sini,” kata dia menambahkan.

Di samping itu, ia menyebut kehangatan antara pemain dan manajemen menjadi faktor pendukung untuk kembali melatih tim asal Kalimantan tersebut.

“Di musim lalu kami bekerja sama dengan baik, semuanya bersama-sama layaknya seperti keluarga. Yang terpenting adalah kami bisa bekerja sama seperti sebuah keluarga,” kata dia.

Sementara itu, Nabil Husein berharap Mario Gomez bisa memberikan dampak positif di skuad Pesut Etam khususnya pengembangan pemain muda. terlebih dalam lanjutan Liga 1 Indonesia menekankan adanya regulasi yang mewajibkan klub menurunkan pemain di bawah usia 20 tahun.

“Harapannya, Coach Mario bisa mencetak pemain muda untuk masa depan Borneo FC,” kata dia.

Sebelumnya, Mario Gomez memilih mundur dari kursi kepelatihan Arema FC karena tak ada titik temu soal renegosiasi kontrak. Di klub pertamanya dulu, Persib Bandung, ia juga mengalami konflik dengan jajaran direksi karena faktor gaji dan desakan bonus.

Baca juga: Arema FC rekrut dua pemain muda asal Brasil
Baca juga: Robert Alberts sudah seperti bagian dari Indonesia
Baca juga: Tim pelatih Persija puji kebugaran pemain setelah ‘bleep test’

Pewarta: Asep Firmansyah
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Sumber